Festival Dussehra Di India

Dussehra menandai berakhirnya Navaratri, perayaan panjang sembilan hari yang didedikasikan untuk dewi prajurit Hindu, Durga. Sementara perayaan bervariasi dengan masing-masing wilayah berbeda di India, makna mendalam dari festival ini konstan. Ini adalah pengingat untuk menyingkirkan kejahatan dan hidup dalam harmoni.
Kemenangan Lord Rama atas Rahwana
Dewa Rama terlibat dalam pertempuran melawan Rahwana iblis selama sembilan hari terus menerus. Pada hari kesepuluh, Rama dapat meraih kemenangan dan menyelamatkan istrinya yang diculik Sita dari cengkeraman Rahwana dengan bantuan sepasukan monyet yang dipimpin oleh penyembah setia Rama, Hanuman. Akhir iblis dari Lanka dirayakan sebagai penghancuran kejahatan dari dunia.
Membakar patung Rahwana
Pembakaran patung-patung Rahwana yang masif adalah bagian utama dari perayaan Dussehra, terutama di negara bagian India bagian utara dan barat. Rahwana diyakini memiliki sepuluh kepala, masing-masing kepala mewakili satu kejahatan. Pembakaran patung iblis melambangkan penyucian dosa-dosa ini. Bersama dengan Rahwana, patung saudara-saudaranya Meghanada dan Kumbakaran juga dibakar.
Kemenangan dewi Durga
Di bagian timur India, Dussehra disebut Vijayadashami dan dirayakan sebagai hari dewi Durga mengalahkan iblis kerbau Mahishasura dan kembali ke kediaman surgawi. Mahishasura adalah iblis pengubah bentuk yang licik yang tidak dapat dibunuh oleh siapa pun dan bahkan telah mengalahkan sepasukan dewa yang dipimpin oleh Indra, raja surga. Ketika Durga akhirnya menang atas Mahishasura, kekuatan jahat diusir dari dunia.
Simbol awal yang baru
Meskipun ada dua legenda berbeda tentang dua dewa Hindu yang berbeda, esensi keduanya sama — kemenangan kebajikan atas kejahatan. Dalam bahasa Sanskerta, kata ‘dus’ berarti jahat atau berdosa dan ‘hara’ berarti menghancurkan. Dussehra, dengan demikian, merepresentasikan pemulihan perdamaian setelah anarki dan mengantarkan era baru kebenaran.
Pergeseran musim panen
Dusherra juga memegang peranan penting dalam bidang pertanian karena menandakan datangnya musim dingin dan perubahan musim panen. Di negara bagian Maharashtra, ada kepercayaan luas bahwa penguasa terbesar di kawasan itu, Shivaji, mengirim tentaranya ke bantuan petani untuk memastikan ada cukup persediaan makanan. Setelah Dusherra, para prajurit ini akan kembali ke pos militer mereka sekali lagi.
Pertunjukan teater yang meriah
Salah satu yang menarik dari perayaan Dussehra, di banyak bagian negara ini, adalah dramatisnya kisah kemenangan Lord Rama atas Rahwana. Disebut Ramlila, pertunjukan panggung ini didasarkan pada puisi epik Ramacharitmanas, yang ditulis oleh penyair yang dihormati, Tulsidas. Kadang-kadang, pertunjukan ini dapat berlangsung selama sembilan hari dan di kota-kota suci seperti Varanasi, ada Ramlila setiap malam selama satu bulan penuh.
Perayaan di Ramlila Maidan di Delhi
Di ibu kota, jika ada satu tempat untuk benar-benar berendam dalam semangat Festival Dussehra, itu ada di tanah Ramlila Maidan yang luas, dekat Benteng Merah. Para prajurit Hindu di pasukan Kaisar Mughal Shah Jahan dikatakan telah melakukan Ramlila dekat dengan tempat modern. Bahkan hari ini perayaan di Ramlila Maidan adalah pertunjukan keharmonisan komunal karena baik seniman maupun artis Hindu dan Muslim dari berbagai bagian India berkumpul di sini untuk merayakan Dussehra.
Buddhisme dan Dussehra
Kaisar Ashoka dari dinasti Maurya, yang memerintah India selama abad ketiga, adalah salah satu pendukung agama Buddha yang paling berpengaruh di Asia Tenggara. Dia masuk agama Buddha setelah sangat terpengaruh oleh kerusakan perang. Umat Buddha mengamati Dussehra ketika hari Ashoka masuk agama mereka.
Dussehra di Nepal
Dalam komunitas Nepal di seluruh dunia, Dussehra dikenal sebagai Dasain. Selama festival ini, keluarga dipersatukan kembali dan anggota tertua menghujani generasi muda dengan tika, yang merupakan pasta berbasis beras yang dikenakan di dahi. Pakaian baru dikenakan pada hari ini dan yang muda menerima uang dari orang tua mereka untuk keberuntungan.

Baca Juga  Sejarah Anantapur dan Tempat Wisatanya

Tinggalkan Balasan